banner 728x90

Presiden Diminta Kumpulkan Seluruh Walikota Bahas Omnibus Law UU Cipta Kerja

  • Bagikan

unnamed

SBY Curhat Kepada Jokowi Karena Dituduh Ingin Rusak Negara /Instagram/@jaktvofficial 

POTRETJABAR.COM- Maraknya demonstrasi di berbagai daerah menolak pemberlakuan omnibus law membuat kepala daerah ikut bersuara.

Beberapa Gubernur meminta Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) agar UU Cipta Kerja tidak jadi diberlakukan.

Kepala daerah yang tergabung dalam Asosiasi Pemerintahan Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) berencana ketemu dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

Dikutip PotretJabari.Com dari RRI, rencana tersebut agendanya membahas soal Omnibus Law UU Cipta Kerja yang ditolak beragam elemen masyarakat.

Ketua Apeksi, Airin Rachmi Diany di Balai Kota Tangerang Selatan, meminta kepada Presiden untuk melibatkan kepala daerah dalam penyusunan Perppu.

“Ada minggu ini,” kata Ketua Apeksi, Airin Rachmi Diany di Balai Kota Tangerang Selatan, Jalan Raya Maruga Nomor 1, Serua, Kecamatan Ciputat, Kota Tangsel, Banten, Selasa 13 Oktober 2020.

BACA JUGA :  HUT Jalasenastri ke-75, TNI - AL Gelar Serbuan Vaksinasi di Muaragembong

Dijelaskan, para wali kota meminta kepada Presiden Jokowi untuk dilibatkan dalam penyusunan Peraturan Pemerintah Pengganti Perundang-undangan (Perppu).

Presiden, sambungnya, juga sempat berjanji melibatkan kepala daerah untuk membahas soal Omnibus Law UU Cipta Kerja.

“Itu ditanggapi baik oleh dirjen otda kita akan dilibatkan dalam PP,” ujar Airin.

Diungkapkan, para kepala daerah terus berkoordinasi dengan kementerian dalam negeri lewat direktorat jenderal otonomi daerah sebagai atasan.

Airin bersama kepala daerah lainnya juga melakukan pengkajian terhadap poin-poin dalam Undang-undang tentang Cipta Kerja itu.

BACA JUGA :  Obon Minta Pemerintah Percepat Vaksinasi Bagi Para Pekerja Industri

“Karena ada beberapa regulasi yang aturan dan ketentuannya tugas pokok dan fungsi kami pemerintahan di daerah,” ucapnya.

Undang-undang Omnibus Law Cipta Kerja yang banyak ditolak berbagai elemen masyarakat menjadi suatu polemik yang harus di selesaikan bersama.

UU Cipta Kerja merupakan tanggapan pemerintah atas tuntutan masyarakat yang menginginkan perluasan lapangan pekerjaan, reformasi birokrasi, serta penciptaan iklim kondusif bagi investasi dan dunia usaha.

Sementara itu, Pemerintah segera menyusun 40 aturan turunan Undang-Undang Cipta Kerja atau omnibus law.

Presiden Joko Widodo meminta para menteri untuk mengebut penyusunannya dalam waktu sebulan, sebanyak 40 aturan tersebut terdiri dari 35 Peraturan Pemerintah (PP) dan 5 Peraturan Presiden.***

Sumber: RRI

 

banner 728x90 banner 728x90 banner 728x90 banner 20x50 banner 20x50 banner 20x50
  • Bagikan
error: POTRETJABAR.COM