banner 728x90

Calon Sekda Bekasi Tabrak Peraturan Kok Bisa Lolos, Pansel JPT Dikritik Ada Sponsor

  • Bagikan
Ilustrasi
Ilustrasi

PJ. BEKASI – Kebijakan Panitia Seleksi (Pansel) calon Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) pratama (Sekda) Kabupaten Bekasi kembali menuai kritik.

Pasalnya acuan yang jadi pedoman Pansel yakni Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Permen PAN RB) Nomor 15 Tahun 2019 Tentang Pengisian JPT secara terbuka dan kompetitif yang jadi pedoman Pansel, dinilai ada kepentingan dan sponsor terhadap peserta yang dinyatakan lolos seleksi.

“Ya, kami nilai dan lihat ada kepentingan dan sponsor untuk itu, hal ini harus disikapi stakeholder, karena akan berdampak terhadap jenjang pola karir Aparatur Sipil Negara (ASN)” kata Dewan Pendiri LSM Jendela Komunikasi (Jeko) yang sehari harinya dipanggil nama Bob.

Menurutnya, coba lihat dan perhatikan lampiran Permen PAN RB, khususnya tentang tata cara seleksi Pengisian JPT. Dimana dalam huruf B (pelaksanaan). Poin 3 (JPT Pratama) huruf C. dimana sangat jelas tertulis bahwa persyaratan untuk dapat diangkat menjadi JPT pratama (Sekda) “memiliki pengalaman dalam bidang tugas yang terkait dengan jabatan yang akan diduduki secara kumulatif paling kurang selama 5 (lima) tahun”

Begitupun sebaliknya, dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil, sebagaimana telah dirubah dengan PP Nomor 17 Tahun 2020. Khususnya dalam
Pasal 107. Hurup C. Angka (3) juga ditegaskan hal yang sama.

Artinya, apa yang menjadi pedoman pansel JPT calon Sekda Pemkab Bekasi yang menetapkan persyaratan umum dalam poin 5 yakni “sedang atau pernah menduduki JPT pratama setara eselon II.b paling singkat 3 (tiga) tahun”  terkesan ada kepentingan dan sponsor terhadap peserta yang dinyatakan lolos seleksi.

BACA JUGA :  Dua Minggu Gak Terlihat, Wanita Paruh Baya Ditemukan Membusuk di Rumahnya

Dijelaskannya, dari data base  lembaga yang didirikannya itu diketahui bahwa Yana Suyatna dan Dedi Supriyadi dilantik menjadi Eselon II.b pada tanggal 20 Juli 2018. Pada saat itu, Yana menjabat
Kepala Dinas Perhubungan, hasil Open Bidding (lelang jabatan). Sedangkan Dedi dipromosi dari eselon tiga menjadi eselon II.b yakni Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan.

Jika dicermati data base itu, kata Bob. Coba dihitung dari Juli 2018 ke Juli 2019 sama dengan 1 tahun, kemudian Juli 2019 ke Juli 2020 sama dengan 2 tahun. Artinya, sejak pengumuman hingga penetapan hasil seleksi, Yana dan Dedi itu belum masuk kategori persyaratan yang ditetapkan pansel yakni pernah jadi eselon II paling singkat 3 tahun.

Apalagi jika berpedoman kepada peraturan perundang undangan tersebut di atas yakni paling singkat 5 tahun. Namun yang terjadi, hal itu diloloskan atau lulus seleksi administrasi dan berhak ikut tahapan selanjutnya.

Sedangkan Peno Suyatno, ketika itu Nopember 2017 dari Kabag Umum dimutasi menjadi Inspektur Pembantu Wilayah II pada Inspektorat. Setahun kemudian, tanggal 23 Febuari 2018 dilantik menjadi eselon II yakni Kepala Dinas Perindustrian.

Dimana pada saat itu, ucap Bob, pelantikannya bersamaan dengan Iwan Ridwan yang menjadi Kepala Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman dan Pertanahan. Namun pada tanggal 22 Juli 2020, Peno dimutasi menjadi Kepala Dinas Lingkungan Hidup. Sampai dengan sekarang.

BACA JUGA :  Sungai Beting Tak Kunjung Dinormalisai, Kades di Muaragembong Modal "Dewek'

Jika dihitung sejak pertama kali dilantik jadi eselon II yakni Febuari 2018, Peno masuk kategori persyaratan yang ditetapkan panitia, namun jika berpedoman kepada peraturan perundang undangan tersebut diatas yakni paling singkat 5 tahun. Peno belum masuk persyaratannya.

“Disinilah terlihat adanya kesan kepentingan dan sponsor,”kata Dewan Pendiri LSM Jeko itu.

Dijelaskannya, berdasarkan hitungan sejak dilantiknya Peno jadi eselon II yakni Febuari 2018 ke Febuari 2019 sama dengan 1 tahun. Kemudian Febuari 2019 ke Febuari 2020 sama dengan 2 tahun dan Febuari 2020 ke Febuari 2021 sama dengan 3 tahun.

IMG 20210613 060946

Ditanya tentang 4 orang lagi yang dinyatakan lolos seleksi, menurut Bob. Ke 4 JPT pratama itu sudah memenuhi peraturan perundang undangan. Alasannya sudah pernah menduduki dan atau menjabat eselon II lebih dari 5 tahun. Singkatnya, ke 4 orang itu sudah lebih dari cukup asam garamnya di Birokrasi.

Disinggung siapa yang bakal masuk 3 besar dan dipilih Bupati. Menurut Bob jika berpedoman apa yang disebutkan diatas, dari ke 7 orang itu sudah gugur 2. Jadi tinggal 5, dimana dalam tes kesehatan, akan gugur 1 sehingga tinggal 4 orang.

“Nah dari keempat orang itu, tinggal menggugurkan satu dan itu bisa diprediksi siapa yang minim loyalitas dan totalitas maka akan gugur” ucap Bob.

Namun kata Bob, tidak menutup kemungkinan, persyaratan yang ditetapkan PANSEL yakni pernah jadi eselon II paling singkat 3 tahun menjadi “kuda hitam”. Alasannya, apapun keputusan panitia, semua itu tergantung prerogatif Bupati.(red)

banner 728x90 banner 728x90 banner 728x90 banner 20x50 banner 20x50 banner 20x50
  • Bagikan
error: POTRETJABAR.COM