banner 728x90

Jasa Foto Copy Buat Pemalsuan Data Hasil Test Covid-19 di Bekasi Diringkus Polisi

  • Bagikan
IMG 20210803 WA0008
Jasa Foto Copy Buat Pemalsuan Data Hasil Test Covid-19 di Bekasi Diringkus Polisi/ Polres Metro Bekasi saat Konferensi Perss, Selasa, (03/08/21).

PJ. BEKASI – Satuan Reserse Kriminal Kusus (Krimsus) Polres Metro Bekasi ringkus dua pelaku pemalsuan dokumen kartu Vaksin dan hasil Pemeriksaan Rapid Test, antigen serta anti body covid-19 yang terjadi di Toko Foto Copy di Jl. Raya Industri, Pasir Gombong. Kecamatan Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi.

Berbekal informasi dari masyarakat, Polisi berhasil mengamankan Pelaku berinisial Al selaku pemilik toko Foto Copy yang membuat Kartu vaksinasi Covid 19 dan Kartu hasil pemeriksaan Swab Antigen & anti body palsu. Selain mengamankan Pemilik Toko, Polisi juga mengamankan Karyawan Toko berinisial HH.

Kapolres Metro Bekasi Kombespol Hendra Gunawan mengatakan, setelah mendapat laporan dari warga, tim openal mendatangi tempat tersebut guna melakukan dan klarifikasi informasi tersebut. Namun didapati bahwa Sdr Al dan HH (karyawan) memiliki file scan softcopy dari kartu vaksin, hasil pemeriksaan rapid antigen dan anti body di dalam komputer.

BACA JUGA :  Banyak Pedagang Langgar PPKM Darurat, ini Cara Humanis Polsek Tarumajaya Mengatasinya

“Pelaku membuat dokumen tersebut dengan cara, men-scan dokumen asli dari pelanggan lalu disimpan untuk kemudian diedit keterangan yang ada di dalamnya menggunakan photoshop dan dijual ke orang yang memerlukannya, atau mengubah waktu pembuatan dan masa berlaku yang tertera di Surat Hasil Pemeriksaan rapid atau ntigen dan antibody,”terang Hendra saat konferensi pers terkait terungkapnya Pemalsuan Kartu Vaksinasi & Swab Antigen di Cikarang Utara tersebut.

Menurut pengakuan pelaku, kegiatan jasa pembuatan kartu vaksin dan hasil pemeriksaan rapid antigen dan anti body palsu tersebut dilakukan oleh pelaku berinisial Al dan HH sejak bulan Juni 2021.

“Tarif dari pembuatan dokumen tersebut sebesar Rp. 15.000 sampai 25.000/lembar. Keuntungan yang sudah diperoleh selama ini sebesar Rp.240.000 hingga lebih.”kata Hendra.

BACA JUGA :  Bobrok, Prodak DSDABMBK Kabupaten Bekasi Gak Ada Manfaat

Adapun barang bukti yang diamankan diantaranya,satu Unit Monitor merk LG,satu Unit CPU ,satu Unit keyboard merk logitec,satu unit mouse merk logitec,dua unit printer merk Epson satu nit Scanner Merk Canon,Tiga lembar kartu vaksinasi yang sudah dicetak, Sembilan lembar surat hasil pemeriksaan antigen; dan empat lembar surat hasil pemeriksaan antibody.

Kedua tersangka terjerat pasal berlapis, tentang pemalsuan dokumen sebagaimana dimaksud dalam : Pasal 32 Jo pasal 48 ayat (1) Undang-undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi, pasal 35 Jo pasal 51 ayat (1) Undang-undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, serta Pasal 263 ayat 1 KUHP dan Pasal 268 ayat 1 KUHP dengan hukuman penjara 12 atau denda 12 Milyar rupiah.(Ade)

banner 728x90 banner 728x90 banner 728x90 banner 20x50 banner 20x50 banner 20x50
  • Bagikan
error: POTRETJABAR.COM