Scroll Untuk Melanjutkan Membaca
BEKASI

Waduh! Kaum Penganggur Ancam Demo di Hari Jadi Kab.Bekasi

×

Waduh! Kaum Penganggur Ancam Demo di Hari Jadi Kab.Bekasi

Sebarkan artikel ini

PJ.BEKASI – Perhimpunan Kaum Penganggur Bekasi mengancam bakal melakukan aksi demontrasi di hari jadi Kabupaten Bekasi. Hal itu bukan tanpa sebab, ancaman itu dilontarkan jika tuntutannya diabaikan.

Koordinator Kaum Penganggur Bekasi Dwi Haryanto menegaskan, kaum penganggur sudah melayangkan petisi yang ditunjukan untuk Pj.Bupati Bekasi Dani Ramdan dengan tuntutan agar Pemerintah Kabupaten Bekasi dapat memberikan peluang bagi para pengangguran agar bekerja di perusahaan yang ada di wilayah Kabupaten Bekasi.

“Jika petisi tidak mendapat respon positif dan cenderung diabaikan maka kami para penganggur akan menggelar demonstrasi pada hari ulang tahun Kab. bekasi mendatang,”tandasnya.

Dwi juga mempertanyakan output dari gagasan Dani Ramdan yang membentuk Tim Koordinasi Percepatan Penanggulangan Pengangguran (TKP3), faktanya kaum penganggur saat ini sangat sulit untuk mencari kerja bahkan, untuk melamar kerja di perusahaan agar diterima tak jarang para pencari kerja dimintakan uang hingga jutaan rupiah

Menurut catatannya jumlah pengangguran terbuka 2022 di Kabupaten Bekasi mencapai 203.000 orang, data itu meningkat dibanding 2021 yang berjumlah 197.000 orang.

BACA JUGA :  Kecamatan Babelan Beri Pelayanan Khusus Bagi Penyandang Disabilitas

Kendati jumlah perusahaan yang beroperasi di Kabupaten
Bekasi berkisar 7.339 perusahaan namun warganya masih menjadi pengangguran.

Padahal, sudah ada Peraturan Bupati (Perbub) Bekasi nomor 9 tahun 2019, tentang perluasan kesempatan kerja yang yang menerangkan bahwa setiap perusahaan di Kabupaten Bekasi, harus mengalokasikan minimal 30 persen, dari rekrutmen tenaga kerjanya, diisi oleh para pencari kerja yang ber-KTP Kabupaten Bekasi.

Salain itu, menurut Dwi Pj.Bupati Dani Ramdan belum sepenuhnya berpihak kepada nasib warga Bekasi.

Ia mendesak Pemkab Bekasi juga dapat memperdayakan warganya yang sudah masuk usia non produktif, semisal dapat mengakses modal usaha dan menjalankan UMKM bagi para penganggur di usia non produktif

“Tuntutan kaum Penganggur, pemerintah dapat mempekerjakan penganggur di Kabupaten Bekasi yang berusia produktif 18 – 25 tahun di perusahaan yang berjumlah 7 ribuan kemudian Pemerintah dapat memberikan usaha atau bidang lain kepada penganggur di usia non produktif 25 – 45 tahun keatas,”kata Dwi.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: POTRETJABAR.COM